Review Sinema Wedding Hall

Tempat ketiga yang kita datengin setelah buat janji adalah Sinema wedding hall. dari awal gw dibbm dan ditelp dengan marketing yang super ramah, tapi maaf gw lupa sama nama mbanya T_T (maaf ya mba marketing sinema). orangnya easy going, ramah, dan helpfull banget dari awal sampe akhir. Kita sebut saja namanya Mba Sinema ya (maaf lupa soalnya).

Perlu diingat alamatnya karena pas Pony dan Ninot pake GPS , letak sinema wedding hall yang tertera itu NGACO. hati-hati yah. karena memanfaatkan feeling dan pernah liat gedungnya di internet, si Pony langsung nunjuk2 gedung padahal di GPS belum sampe (dan bener itu gedungnya). Pony dan Ninot parkir di parkiran outdoor gedung di gedung jalan MT Haryono.

Kesan pertama adalah bangunannya bangunan lama si gedung film itu = SInema wedding hall. Pony hubungi si mba sinemanya dan dijemput ramah diantar ke kantornya. Kita dijelasin paket yang + bridal dan ga sama bridal. Begitu dikasih brosur harga langsung bunyi dalam hati (masuk kantong nih budget gedungnya). ga pake lama pony dan ninot minta diantar untuk lihat hallnya.

Mohon maaf kalo di blog ini fotonya browsing ya (HP pony sempet ilang pas dp gedung, dan disanalah foto-foto yang selama ini datengin venue T__T) jadi cuma sisa dikit fotonya karena cuma save d hp yang kecolongan tadi.

back to sinema wedding hall,
kita diantar mba sinema masuk pertama-tama lewat lobby gedung. lobbynya bersih tapi memang bangunan lama yang terawat. di lobby kita naik keatas dengan tangga ditengah-tengah. si mba sinema menjelaskan kalau penerima tamu biasanya dipinggir tangga di loby. di tangga itu ada overstek tangga (jadi pas naik tangga, ada ruangan yang berenti sebentar, baru naik tangga lagi) itu biasanya tempat untuk mini gallery wedding.berikut foto dari kaskus :

kemudian terusin tangga dikit lagi, baru keliatan pintu ballroomnya. si mba sinema helping buat buka ballroomnya. pertama-tama emang bau pas dibuka itu bau apek, mba sinema minta maaf karena kalo ga ada acara memang ditutup dan apek, tapi katanya kalo dibuka sebelumnya ga akan kaya gitu. (ga bau banget sih). Berikut foto nya :

ini foto dari wedding.nengnisye blog :

Ruangannya cukup besar pas Pony masuk, karena masih kosong melompong dan belum didekor kayanya. begitu masuk ruangannyaΒ  bentuk persegi panjang, tapi begitu masuk kanan dan ke kirinya melebar panjang jadi keliahatan besar. langit-langit ada candelier dan lukisan awan. 1 ruangan berkarpet semua merah. dinding walpapper victorian damask dan kayu-kayu warna coklat. di belakang panggung ada ruangan tunggu/ ruang makan family yang juga agak lama modelnya tapi masih terawat. kata mba sinema di ruangan tunggu family muat 2-3 meja dan buffet keluarga. panggung juga lebarnya cukup besar dan ceilingnya juga tinggi. mba sinema bilang diluar hall depan tangga itu biasa juga ada beberapa taroh pondokan disana. nilai plus juga karena bisa digunain. ruang tunggu pengantin ada di luar hall deket tangga. ruangannya cukup luar walaupun juga model kuno/lama tapi cenderung bersih.

overall kita lumayan suka dan check point disini. Ninot dan pony cuma concern sama bangunan yang luarnya kurang dirawat/ga dipugar dan tempat parkir yang agak kurang. tapi mba sinema bilang kalo soal parkir nanti ada izin keamanan yang udah termasuk biaya gedung (ga nambah lagi) bisa parkir di gedung sebelah yang memang biasanya begitu.

Review Sinema Wedding hall :

– Tempat : 7.5/10 : overall lumayan oke tempatnya. πŸ™‚ masuk kriteria dan budget : ga ada pilar balok yang ngalangin, ceiling tinggi, hall besar, berkarpet, terang, ada candeliernya lagi. tapi emang bangunannya agak lama dan dekor ruanganya Pony kurang suka sama dinding kayu-kayunya di hall :(. ruangan tea pai/familynya juga tersedia lumayan besar, again, concernya adalah designnya agak kuno dan bagi pony yang lihat belum didekor agak sedikit creepy.

– Harga : 9/10 : harga masuk kantong, banyak bonus pondokannya. ada paket udah sama bridal + undangan + souvenir juga, jadi ga rempong, kalo ga mau bisa lepasan/cashback. bridal pilihannya juga ternama : cucu, king, tarzan dll. rekanan catering banyak. harga masuk kantong lah. boleh kesini buat liat harga : http://sinemawedding.com/packages/international-packages/

– Pelayanan : 9/10 pelayanannya oke. mbanya friendly, suka bercanda, ga maksa. dan beliau juga mau jadi WO pas hari H kita. ada 5 orang total bisa nge-WO in acara kita. maaf ya sekali lagi lupa sama nama mbanya, tp kalian ramah-ramah semua ❀

– Parkir : 6/10 : lebih baik daripada di ruko-ruko sih. ini ada parkir outdoornya walaupun cuma 100 an seingetku, sisanya diooper ke gedung sebelah. plusnya udah ga bayar izin keamanan dll lagi, udah ditanggung di harga paket, tapi repot juga kalo orang tua/ tamu wanita yang pake gaun malam+ heels harus jalan dr gedung sebelah ke gedung kita.

Sinema Wedding Hall

Jl. Letjen MT Haryono Kav. 47-48 Cikoko Pancoran, Jakarta Selatan, DKI Jakarta
Advertisements

Review Royal Jade Restaurant

Dari The Palm Ballroom, kita menuju ke Royal jade Restaurant. Letaknya di ruko-ruko sebelah Season City Mall. Ninot juga kurang suka karena Season City sebelahnya agak rumah perkumuhan. Kita udah janjian dengan kepala marketingnya disana. Begitu masuk, di lantai paling bawah restoran ada acara, disewa semua. kita ngomong ke resepsionis kalo ada janji dengan kepala marketingnya untuk liat venue dan….. resepsionisnya bilang kalo kepala marketing lagi sibuk ada janji (WHAT??!) gw ngotot sebenernya kemarin udah telp dan beliau oke janji ketemuan jam 7 malem, alhasil resepsionis panggil waiters cowo yang ramah buat ajak keliling-keliling venue.
Royal Jade walaupun restaurant dia udah ada liftnya sekitar 4 lift. Pertama-tama kita ke lantai 2 yang baru ada pesta jadi berantakan. Begitu ke ruangan yang lantai 2, Pony langsung mikir “Ninot pasti ga suka nih” why? karena celling rendah cuma sekitar 2 meter, banyak pilar-pilar, jadi ruangannya keliatan kecil. Ruangan Teapai di ruangan ini bener-bener cuma kaya kamar pas ditirai-in.

Abis itu kita ke lantai 3 yang katanya ruangan paling baru. emang sih lebih bagus dari lantai 2, tapi tetep aja mirip kalo menurutku tapi dekornya lebih cantik aja karena baru dan dia ada hiasan kaca dan jendela di pinggir-pinggirnya. ruangan teapai lebih baik dari lantai 2, yang ini udah berbentuk ruangan kecil panjang, (tapi tetep kekecilan buat teapai).

Setelah ke lantai 3. Pony nanyain ke bapak waiters tentang ruangan besar yang Pony liat di website weddingku. Pony lihat ada 1 ruangan tinggi besar dan belum dilihat. si bapak waiters bilang kalau itu ada rencana untuk ga digunakan untuk wedding lagi (langsung lemes). kita minta bapak waiters untuk antar lihat-lihat ruangan yang sebenernya si Pony mau dari awal. Akhirnya kita ke lantai 5. Ruangan besar, Celling tinggi, proyektor besar, TAPI tidak disewakan untuk wedding lagi. Sayang banget 😦

Review Royal Jade Restaurant :

– Tempat : 7/10 Tempatnya kalo menurut Pony masih oke lah walaupun yang ruangan lantai 2 dan 3. tapi memang banyak pilar-pilar, dan celling rendah. Kalau makanan ga usah diomong, disini itu ENAK (pony pernah makan beberapa kali disini) paling mantab disini dimsumnya.

– Harga : 8/10 mereka ada paket all in, udah include bridal juga, tergolong oke kalo soal paket dan harga.

– Pelayanan : 6/10 Pony ga suka karena diterlantarkan dan udah buat janji dengan marketingnya tapi ternyata ga bisa ditemenin si bu marketing. kita sempet minta waktu ngobrol 10 menit. si bu marketingnya agak kurang ramah dan malas-malasan ladeninnya.

– Parkir : 5/10 : Royal Jade ini restoran di ruko. jadi parkirnya harus campur dengan ruko-ruko lain. dan kalau penuh mau ga mau harus parkir di gedung season city which is a bit far kalau tamu harus jalan. dan disini parkirnya outdoor, kalo musim hujan, bisa anda pikir sendiri jadinya gimana

Review The Palm Ballroom

Sekitar Januari akhir Pony dan Ninot pergi hunting tempat wedding untuk pertama kalinya. Excited banget kalau pertama kali :D. kita udah buat janji ke 2 tempat The Palm Ballroom dan Royal Jade Restaurant. Mohon maaf karena HP Pony sempet dicolong menyebabkan foto-foto tempat hilangggg hampir semua πŸ˜₯ jadi foto browsing dr inet yah.

The Palm Ballroom

Letaknya di mall Taman Palem, Cengkareng. Sebelah hotel Aston Cengkareng. Kalo Mall Taman Palemnya sih emang menengah kebawah, dan pertama kali emang dateng ke mall Taman Palem. Kalau dari segi parkir sih pasti luas, karena mall, cari tempatnya juga ga susah.

Setelah parkir di selantai dengan ballroomnya, Ninot dan Pony langsung masuk menuju mall, dan emang ballroom dan mallnya jadi 1. Disambut sama satpam yang ramah, kita langsung disuruh liat ruangannya dulu dan disuruh tunggu petugas yang bakal jelasin. Ninot dan Pony masuk ke ballroom melalui pintu depan. Kesan pertama : Buseeettt kok gedeeee bangettt yaaaa. Ninot merasakan ada pattern yang salah di ballroomnya (secara dia arsitek). dan ternyata benar, itu bukan ballroom buat kita sendiri aja >.< ternyata itu kalo disekat-sekat bakal jadi 4 ballroom (garuk-garuk kepala). kalau cuma 2-3 ballroom sih oke, ini jadinya kalo disekat, dari kesannya besar banget, jadi kecil banget. Ninot juga mulai ga suka karena ternyata yang merid ada 4 wedding di hari yang sama.

Ruangannya ada tipe Lotus, Orchid, Rose, Peony-Lily-Jasmine(jadi 1). Pony dan Ninot tanya-tanya mengenai ruangan Lotus karena cuma 1 ruangan itu yang ada jendela besarnya. Kita diajak keliling sama office boy, dan bukan marketingnya, jadi sama sekali ga bisa sambil tanya harga. Pony paling suka dengan Ceilingnya yang tinggi bangetttt kayanya bisa 7 meteran deh, tapi emang kalo disekat-sekat jadinya kecil ruangannya 😦 hampir semua foto di google pas browsing Palm Ballrom its not only 1 room loh. pas browsing gede ruangannya karena itu 2-3 room yang dibuka (harga diluar paket, paket cuma 1 room)

Setelah liat-liat ruangan dan waiting roomnya, kita duduk di meja marketing dan dilayanin sama 1 orang marketing. Begitu marketingnya denger kalo kita meridnya 2016, si Marketingnya jadi males-malesan jelasinnya dan a little bit unpolite, bahkan dia sambil ngunyah makanan. Kesannya ga banget sih. dia cm bilang harga belom keluar 2016 dateng lagi aja nanti. (cengkareng sama rumah gw not so close loh, macet lagi).

Review The Palm Ballrom :

– Tempat : 7/10 , tempatnya bagus, ceiling tinggi, tapi sayang pas disekat jadi sempit walaupun cuma untuk 600 tamu, sehari bisa 4 wedding yang berlangsung (BIG NO, pernah denger angpao ketuker karena banyak yang merid dalam 1 gedung)

– Harga : 6/10, a bit pricy kalau dibandingkan lokasi yang agak di pinggir jakarta, dan di mall yang menengah kebawah. cuma sewa roomnya aja without katering 45jt kalau ga paket.

– Pelayanan : 5/10, Orangnya agak sok, cuek, ga nemenin kita pas masuk, jelasin sambil ngunyah makanan, dan males-malesan jelasinnya.

– Parkir : 9/10, tempar parkir banyak karena jadi 1 dengan mall, tapi ga ada yang jaga/sepi.

address : Mal Taman Palem Lt. 5
Jl. Kamal Raya Outer Ring Road
Jakarta Barat

Phone: (021) 9445 0888, 5435 2099 (Hunting)

Wedding Preparation : Bridal – Theme – Pre-wedding – Invitation & Souvenir – Others

Melanjuti wedding preparation setelah memilih WO, Tanggal Merid, dan Venue πŸ˜€ selanjutnya adalah :

4. Bridal

Ini juga penting banget. Kalau budget kamu pas-pasan, tipsnya adalah pilih paket bridal yang udah lengkap + banyakΒ  bonusnya dan udah all in : makeup and wedding gown, jas groom, moms and sisters bride and makeup, wedding car, wedding cake, Pre-wedding, Liputan foto dan video H-day, Makeup + gown penerima tamu, wedding bouquet. udah all in semuanya itu. Tapi kalau kalian mau lepasan juga lebih bagus jadi laginya, tapi budget pasti jauh lebih tinggi.

Tips pilih wedding gown adalah : setiap wanita itu mempunyai bentuk tubuh yang berbeda-beda. ada tipe banana, pear, apple, jam pasir, petite, athletic, dll. kenali tubuh kalian itu bentuknya apa dulu. setiap bentuk tubuh ada do and donts dalam wearing wedding gownnya. Coba lihat dibawah ini :
Berhubung Pony itu pear shape πŸ˜€ jadi yang paling bagus buat nutupin paha dan pantat Pony yang besar harus disesuaikan dengan gaun : Ballgown, mermaid, ataupun semi mermaid.

Β Β Β 

5. Wedding Theme

Pilihnya dari wedding theme atau wedding theme color untuk keseluruhan wedding kalian. impactnya adalah warna atau tema yang kalian pilih akan mempengaruhi seluruh warna wedding kalian : gown mama dan sister, dasi groom, wedding bouquet, souvenir, undangan, wedding stage, wedding katering, dll. Wedding theme bisa diawali dengan tema cerita dongeng ataupun tema suatu acara, contoh : tema cinderella, tema snowwhite, tema Sailor, tema Moulin Rouge. atau bisa dengan tema warna : Pink and white , blue tiffanny and pink, royal blue, dll

6. Pre-Wedding

Kalau kalian lepasan bridal dan prewedding, ini harus diurus juga dan menurutku lumayan gregetan milih konsep dan jasa fotografinya. Sempet kaget sih karena kalo yang bener-bener wah banget pre-wed nya aja bisa sampai 50-70jt cuma untuk Foto. Gw dari dulu pengen banget foto-foto yang yahud prewednya tapi ternyata ga masuk budget. nentuinnya gimana? Minta pricelist ke jasa fotografi, sesuaiin dgn budget kamu dan paketnya uda include apa aja. Pastiin kalau semua file CD Prewed dikasih semua ke kalian (ga perlu nebus berjuta-juta untuk file fotonya). Tentuin juga kalian pengen take picturenya di lokasi apa : pantai, gunung, taman bunga, indoor, hutan, dll

7. Invitation & Souvenir

Pilih Invitation dan souvenir juga sesuai budget dan tema. Kalian bisa sekreatif mungkin menentukan gimana invitation dan souvenir kalian, sometimes kalian perlu kreatif biar ga pasaran kartu undangan dan souvenirnya. Invitations ga harus mengikuti yang biasa aja loh :). Bisa aja invitationsnya pop card, foto, kipas, kalender, atau bahkan undangan berbentuk gelas.

8. Others

Biaya lainnya jangan lupa dipikirin ya. kalau bridal kalian udah 1 paket all in semua sih enak. kalau cake, wedding car, prewed dll belum termasuk? jangan lupa dicari juga vendor sesuai budget dan yang kalian suka πŸ™‚ untuk wedding cake ternyata disaranin dari salah satu baker wedding, kalau nentuin jumlah tier/tingkat kue jangan lupa sesuai dengan tinggi ceiling gedung. kalo ceilingnya cuma 3 meter, Cakenya jangan 7 tingkat. tapi kalo ceilingnya gedung tinggi, cakenya boleh sampe 7 tier.

Cara Menentukan Jumlah Buffet dan Pondokan

perhitungan buffet

Diatas ini adalah contoh perhitungan katering yang gw buat untuk wedding Ninot dan Pony. kita pakai perbandingan 70:30. 70% adalah buffet dan 30% adalah menu pondokan. cara penghitungannya bisa diatas, dan jangan lupa pembulatan, karena pembulatan buat jumlah porsi lebih di angka yang AMAN. Aturan utama wedding adalah : Jangan sampai makanan buffet/prasmanan kehabisan di tengah-tengah acara ataupun kurang. Lebih baik LEBIHHHH daripada kurang (ya lebihnya juga jangan banyak-banyak). Many friends of my brides said “its Nightmare kalo sampe makanan buffet udah abis duluan di tengah-tengah acara dan bakal jadi omongan ke orang-orang.”

Jadi untuk itulah adanya perhitungan seperti diatas ini. jangan lupa untuk ngitung panitia/wedding organizer + MC dan pemusik ke jumlah porsi yang kita beli. Untuk presentasi biasanya yang paling lazim adalah 70:30 atau 60:40. Saran buat para capeng, kalau pesen menu pondokan jangan semua yang cemilan/makanan ringan, tapi harus diimbangi dengan pemilihan pondokan yang mengenyangkan. Kalau semuanya yang cemilan jadinya tamu kita kurang kenyang dan akan mampir ke pondokan lebih banyak.

– Contoh gubukan cemilan : Siomay, Tempura, Crepes, Kambing Guling, Aneka Es, Dimsum, Gorengan, Chocolate Fountain, Cream Soup dll

– Contoh gubukan mengenyangkan : Soto mie, Laksa, Nasi Bogana, Nasi liwet, Nasi Langgi, Aneka nasi, pasta, Mie kangkung, Mie Jogja, Coto makassar, Mie Ayam, dll

Jangan lupa untuk request ke katering kalian dekor warna kain katering harus sama dengan tema dekor kalian ya πŸ™‚

Wedding Preparation : Wedding Organizer – Tanggal Wedding – Venue/Tempat Resepsi

Begitu selesai dilamar, akhirnya baru sadar, wedding tidak jadi dengan sendirinya :(. Harus banyak keputusan dan pilah-memilih vendor-vendor yang ada dan kebutuhan wedding. Beruntunglah I love anything about Wedding Things, bahkan dari gw SMA di komputer udah nge-save semua hal tentang wedding yang gw suka, seperti wedding dress, wedding cake, decoration, wedding souvenir, moms bride gown, sister bride gown, sampe invitation dan dekor sweet corner ❀ (hasil pencarian bertahun-tahun lewat browsing atau pas nemu). Jadinya lumayan terlatih dah harus tau apa yang harus disiapin, apalagi beberapa kali sempet bantuin nikahan temen or saudara, jadi minimal ga buta buta banget πŸ˜€

Yang dibutuhin apa aja sih? dan Kenapa Penting??

1. Wedding Organizer

Wedding organizer itu adalah team yang disewa untuk membantu planning wedding sampe pelaksanaan H-day kamu. Biasanya ada paket-paketnya, mulai dari yang bantu preparation budgeting jauh-jauh berbulan-bulan udah dibantu planning (pilihin bridal, dekor dll) sekalian diitungin biaya dan budgetingnya + pelaksanaan hari H wedding kamu. atau cuma disuruh urusin wedding H-day kamu. Why its Important? kalo bagi gw, karena gw suka dunia wedding jadi udah tau harus cari apa dan mulai dari mana. tapi bagi kamu yang belom pernah kenal dunia wedding dan harus cari apa dan bagaimana, pasti super REMPOONGG. thats why ada Wedding Organizer (WO). Kalo gw cuma ambil paket yang H-Day berhubung bisa urus sendiri dan emang enjoy urus planningnya, tapi tetep aja Wedding H-day nya gw ngerasa SANGAT REKOMEN untuk pake WO. why? sebelum H-day sih gw bisa urus semuanya, tapi pas H-day? mana mungkin kita yang udah pake gaun pengantin, telp-telp in vendor-vendor udah dateng atau belum, periksa katering, periksa dekor. Belum lagi misalnya entertainment yang belum dateng? well ga mungkin kita yang urus semuanya. apalagi denger cerita kalo pas kita udah dimakeup dan pakai gaun pengantin, itu ga akan bisa urus apapun. pernah denger cerita di blog tetangga, kalo microphone dan layarnya mati dan ga bisa pasang video pas pemberkatan, kebetulan di blog tetangga cerita ‘untung ada WO yang nanganin, videonya diutak atik, microphonenya juga dibenerin, sampe semua no mistakes. Jumlah orang Wedding Organizer berbeda-beda, biasanya 5-10 orang, tergantung besar pestanya.

Untuk harga beraneka ragam. Tergantung kalian mau paket planning jauh-jauh hari + H-day, atau cuma H-day aja. Price yang buat H-day aja = IDR 5jt- 10jt. Untuk milih WO : pertama, kalian lihat review nama WO tersebut bagus dan rekomen apa engga di blog-blog review wedding orang lain. Kedua, Terus kalian kudu minta kontak person mereka, Chatting or telp, tanya-tanya, respon mereka bagus atau ga (kalau di chat or di telp aja udah males-malesan ngapain pakai mereka?). Ketiga, Ajak ketemuan, ngobrol. mereka ontime atau ga? pas ketemuan orangnya ngerti bener-bener seluk beluk dunia wedding atau engga. dan WO yang baik adalah, walaupun kalain cuma bayar H-day package, kalian boleh tetep tanya-tanya dan dikasih saran sama WO tersebut tentang dunia wedding : misalnya nanya tentang bridal A dan B atau katering yang rekomen.

2. Pilih Hari dan Tanggal Wedding

gampang-gampang susah loh pilihnya, apalagi kalo keturunan Tionghoa kaya gw, kudu musti ikutin tradisi orang tua yang dipercaya sebagai milih harus yang “HARI BAIK”. well sebenernya gw disagree sih, karena setiap hari itu hari yang baik, tapi gw paling ogah kalau ada apa-apa kedepannya, orang tua or camer bakal marah-marah dan bilang “tuh kan ga mau dengerin kata orang tua, tuh kan harinya jelek”, jadi Pony and Ninot setuju ikutin camer dan ortu kita buat nentuin hari baik.

Awalnya kita berencana pakai tanggal 31 July 2016, karena itu anniversary Pony dan Ninot ke 12 tahun dan jatuhnya pas hari Minggu. Hepi kan, tapi abis itu dibilanglah kalo tanggal yang baik itu harus berakhiran -ber -ber -ber ; september, oktober sampai desember. Terus dilihat lagi katanya bulan Juli itu pas roh-roh jahat lagi keluarlah dll dll. Pusing pala barbie πŸ˜₯

Jadilah kita kasih optional hari baik bulan september atau oktober, dan my aunty help us to find the date dan muncullah optional tanggal-tanggal. Setelah Ninot & Pony berunding pilih-pilih tanggal tertera, akhirnya kita ambil Sabtu, 1 Oktober :D. Tips pilih tanggal : Pilihlah tanggal yang bukan pas musim hujan = banjir, pilih awal tanggal atau minggu pertama-kedua, karena orang-orang baru gajian πŸ™‚

tanggal merid

3. Venue/Tempat Wedding

For me, this is the number one buat yang dicari and dipilih dan merepresentasikan wedding kalian. Pilih gedung atau hotel ya? harus dipertimbangkan dari budget kalian. Kalo budget besar boleh aja pilih hotel kelas atas, tapi kalo di blog ini, budget gw ga sampe buat sewa hotel. LOL πŸ˜€ dimulai dari menentukan berapa jumlah undangan kalian. Tamu = 2x jumlah undangan, misalnya 400 undangan = 800 tamu. dan biasanya tingkat kehadiran dari yang diundang adalah 70%-90% yang datang. Untuk perhitungan katering akan gw bahas setelah ini dengan judul post “Cara Menentukan Jumlah Buffet dan Pondokan”. Setiap orang punya pertimbangan buat pilih venue wedding. Kalo Ninot dan Pony kriterianya adalah

1. Sesuai budget (pastilah)

2. Bukan di daerah yang terlalu jauh dari rumah

3. Indoor, Ber AC, Berkarpet, Bersih, Terawat

4. Ceiling/tinggi ruangan lumayan tinggi

5. Ga ada pilar-pilar yang menghalangi pandangan

6. Manajemen yang HELPING dan bersedia HELPING di H-day (dan ga sombong/jutek)

7. Yang merid di gedung itu ga lebih dari 2-3 wedding (kalo bisa ya cunma 1 ballroom yang dipake saat itu)

About Ninot and Pony

Hi semua, kali ini gw akan bahas apa itu Ninot dan Pony πŸ˜€

❀ Ninot = means my boyfriend πŸ˜€

❀ Pony = its my nickname πŸ˜€

Sekilas tentang relationship Ninot dan Pony

Ninot dan Pony sudah jadian semenjak 11 tahun lalu. well, kalo dibilang bangga, ya bangga, tapi ada malunya juga karena ada yang pernah ngeledek “pacaran apa nyicil rumah sampe lunas?” LOL :). ga ketinggalan tiap kali ke kawinan temen atau saudara, walaupun dulu belum lulus kuliah, udah ditanyain “kapan merid?” 😦 well, mungkin karena pacarannya udah lama banget jadi ditanyain terus. Akhirnya Ninot dan Pony berkomitmen merid tahun 2016 tahun depan πŸ˜€ YAYYY !! πŸ˜€

Kenapa namanya Ninot dan Pony sih ?

jadi ceritanya dari kita awal pacaran, suka banget buat panggilan lucu-lucu. Suatu saat gw suka banget sama boneka piyo-piyo yang dikasih sama cowo gw. cowo gw bilang piyo-piyo mirip banget sama gw (LHO?) terus gw suruh dia kasih nama si boneka piyo-piyo itu, dikasih nama, PONY.. dan kebiasaan manggil gw itu Pony, jadilah tiap hari dipanggil Pony.

Dan gantian pas lagi valentine gw beliin dia boneka penguin yang besarnya mirip-mirip kaya boneka pony yang dikasih ke gw. Giliran gw bilang “nih boneka mirip kamu….” dan dinamailah boneka itu Ninot. Biar imbang kita sepakat panggilan berdua dengan Pony dan Ninot ❀

Diatas itu adalah clay frame yang gw order dan request ada initial karakter Ninot dan Pony πŸ˜€ lucu yah. Penguinnya beralis tebel karena si Ninot emang beralis tebel :D.

diatas adalah cake anniversary yang gw buat pas anniversary ke 7 years ❀ and you can look, its also Ninot and Pony Character on the top of the cake πŸ˜€ ❀ so, now you can imagine about my wedding cake. Hiasannya gw mau banget ada karakter kita berdua ❀

Greetings & Salam kenal :)

Hi all,

this is my wedding blog. I am Yulia nice to meet you :D.Β  jadi ceritanya, sebenernya dari dulu pengen buat wedding blog walaupun sebelum dilamar. tapi baru tergerak ketika on planning ini itu seperti sekarang ini dan sebenarnya juga terinspirasi dari dari teman-temanku grup wedding 2016 (FYI : we have a group for all brides to be who planning their wedding on 2016, its Whatsapp group).at this blog i will share about my planning, review-review, dan the story behind it. lumayankan kalo hasil pencarian gw diabadikan dalam 1 blog, itung-itung buat album dikenang for free πŸ˜€

Happy blogging, cheers !

Yulia (Pony)

24ef7-pink-divider